Followers hananmusleemah

Wednesday, November 10, 2010

Bukan Paras Rupa...

assalammualaikum..alhamdullilah...setelah lama menyepi membiarkan blog ini bersawang tanpa khabar,tetapi kali ini ku cukup terkesan dengan sebuah entry,cukup memotivasi,cukup memberi pengajaran,peringatan untuk diriku yang bergelar seorang muslimah...bukan paras rupa menjadi ukuran tetapi amalan!...
Add caption
Firman Allah;
"Dan tidak (dinamakan) kehidupan dunia melainkan permainan yang sia-sia dan hiburan yang melalaikan: dan demi sesungguhnya negeri akhirat itu lebih baik bagi orang-orang yang bertaqwa. Oleh itu, tidakkah kamu mahu berfikir?" [Al-An'am (6):32]


Dipetik dari sebuah blog...harapkan halalkan..untuk motivasi bersama
Jika melihatnya tanpa mengenalinya, atau melihatnya dengan mata kasar secara sepintas lalu, ku rasa, ramai yang akan kata tak ada apa-apa yang istimewa tentang dirinya.

Bukan langsing badan bak Hymenoptera yang ada padanya, bukan putih kuning kulitnya bak Grylloblattaria, atau mata galak Kim Tae Hee yang bersinar bak Odonata.

Bukan. Bukan. Kakak ini kulitnya hitam manis, serta badannya berisi. Bagi seorang yang beautylistic, mungkin tiada apa yang menarik ada pada dirinya.

"Kak, kenapa tu...?" soalku perihatin tatkala kami terserempak semasa sama-sama menjemur pakaian di ampaian depan bilik. Mataku tertancap pada bibir atasnya yang membengkak dan berwarna kelebaman [ungu kehitaman].

"Memang macam ni... kamu tak perasan ke? bibir akak ni memang sensitif sikit... ada masanya memang terjuih jadi macam ni.. hodoh kan.." jawabnya sambil sempat tersenyum.

Aku segera menggeleng.

"Buruk-buruk pun pemberian Allah..." katanya bermakna.

Demi Allah, aku kagum dengan ketabahan & ketenangannya. Sedang aku baru Allah uji sedikit sudah banyak merungut.

Dan setelah lama ku perhatikan dirinya, ku kini menyedari betapa banyaknya keistimewaan yang Allah berikan kepadanya yang mungkin tidak ada dalam diriku yang hina ini.

Suatu subuh, sayup2 kudengar suara perempuan mengaji. Mataku yang ralit [hampir terlelap] tiba-tiba jadi segar. Segera aku bangun untuk lihat jam.

"Baru pukul 6." bisikku. Selalu kalau tidak ada kelas pagi, aku bangun pukul 6.15-6.30 pagi. Atau lebih awal kerana suara azan yang berkumandang dengan izhar halqi [jelas & nyata] dari bilikku.

Lalu, ku amati suara tersebut. Tidak terlalu kuat, tetapi dapat kudengar jelas butir bacaannya.

Spontan ada genangan dalam mataku.
"Ya Allah... sedapnya suara..." bisikku perlahan.

Aku tahu.. itu kakak sebelah bilik. Ku kenal suaranya kerana selalu ku dengar dia mengaji selepas solat maghrib. Bibir & mulut yang selalu ramah menegur & menyedekahkan sebuah senyuman ikhlas buatku. 

Seterusnya, ada suatu malam yang dingin... saat aku sibuk menyiapkan tugasan. Waktu itu aku lihat jam sudah melewati pukul 3 lebih. Mata mula mengantuk. Ku tahan lagi 5 minit, tersengguk-sengguk jadinya. Langsung aku mengalah & bangkit untuk mencuci wajah & mengangkat wudhu' sebelum ke 'peraduan'.

Sewaktu berada di bilik air, ku terserempak lagi dengan kakak itu. Dia tidak perasan akan kelibatku. Ku lihat dia leka mengangkat air wudhu'-nya. Setelah selesai dia berwudhu' barulah ku menegurnya.

"Lewat tidur kak?" 

Kulihat dia tersenyum. Dia menggeleng.

"Taklah. Baru bangun tidur..." 

"Stay up ke? Ada test?" Tak tahulah kenapa aku begitu benak sekali waktu itu sehingga menyoalnya sebegitu.

Dia tersengih lagi. Lalu menggeleng.

"Nak dating. Malam-malam macam ni tak ada orang ganggu. Tenang sikit..." katanya ringkas sebelum meminta diri untuk pulang ke biliknya.

Disebabkan kelembapan neuronku menghantar impuls ke otak, maka lambat aku menginterpretasikan makna 'tersirat' di sebalik kata-kata beliau itu.

Pap! Wajahku terasa panas.

Ya Allah! Tahajud malam hari! 

Astaghfirullah.. berkali-kali aku memohon keampunan Allah atas ketidaksopanan kata-kataku kepada kakak itu sebentar tadi.

Maka, biar ku beritahu kamu keistimewaan dirinya..

Bukan wanginya dia dari perfume berjenama, bukan cantiknya dia dari perhiasan ratusan harga, bukan manisnya dia dari lenggok langsing badan Jamu Mak Dara...

Tapi aku merasa sangat rendah diri apabila berhadapan dengannya. Solatnya sentiasa awal waktu, selalu berjemaah ke surau sedang aku masih terkocoh-kocoh menyiapkan diri, sering bertahajud malam saat aku masih dibuai lena, lunak suaranya mengalunkan kalamullah menggetar naluri rasa...

Mungkin inilah yang Allah ingin tunjukkan padaku... makna sebenar daripada ayat ini;


"Sesungguhnya Aku jadikan apa yang di muka bumi sebagai perhiasannya, supaya Kami uji manakah di antara mereka yang lebih amalannya. Sesungguhnya, Kami jadikan di muka bumi tanah yang kering (tidak ada tumbuh-tumbuhannya.) [Al-Kahfi: 8-9]
Sabda Rasulullah SAW;
"Sepeninggalanku, sungguh akan datang dunia yang memakan imanmu bagai api yang membakar kayu.."
Baginda bersabda lagi;
"Dunia itu mencari dan dicari. Pencari akhirat akan dicari dunia hingga di situ sempurnalah rezekinya. Sedangkan pencari duniaakan dicari akhirat sehingga maut datang mencengkam lehernya."

Ramai orang yang berbibir mungil, kemerahan, seksi, tapi sibuk mahu terjuih2, perasan tangkap gambar sendiri dan tunjukkan di fb untuk dipuji & dipuja oleh yang bukan halal.

Jika begitulah gayanya, mahal & indah lagi bibir kakak yang selalu memuji-muji Tuhan dalam Tahajudnya. Mengalunkan ayatul Quran untuk membersihkan hatinya!

Benar kata Rasulullah SAW, wanita negro yang hitam dan tebal bibirnya itu lebih baik dari wanita yang indah parasnya jika dilihat dari agamanya.

Tujuan utama aku menulis entri ini adalah untuk menegur diriku yang selama ini terlalu merisaukan penampilan diri. Berat badan naik risau, jerawat naik risau... padahal, begitu banyak hal lain yang patut dirisaukan selain hal keduniaan. 

Ingatlah, buruk, cantik, gemuk atau hodoh, semuanya adalah Allah yang punya. Dari merisaukan apa yang bukan milik kita, baik kita merisaukan apa yang kita patut miliki tetapi belum kita miliki; amalan kita!

Orang lain amal dah bertimbun... kita masih lagi terbuai dalam lena. Orang lain dah sampai ke bulan. Kita masih berkayuh dalam sampan bocor...

Dalam banyak-banyak perkara yang sangat kurindui dari sidang lepas adalah suara roommate-ku yang syahdu mengalunkan ayatul Quran. Namun, subhanallah, Maha suci Allah, Dia menggantikan suara syahdu itu dengan suara lunak dari kakak; jiran sebelah bilikku. 

Kepada akak yang manis, terima kasih kerana menyedarkanku kembali tentang matlamat sebenar hidupku ini..

Akhir kalam,
Renungilah firman Allah;

"Dan diletakkan buku (amalan tiap2 manusia) maka kau lihat orang2 yang berdosa gementar ketakutan, kerana melihat apa yang ada & tertulis dalam buku amalannya."[Al-Kahfi: 49]

Ukuran nilai seseorang hamba di mata Allah adalah bukan melalui kecantikannya, kedudukannya, pangkat & rimbunan hartanya, tetapi melalui ukuran ketaqwaannya...


Wallahu 'alam..

8 comments:

aliaazuan said...

Salam..

Hanya org2 yg Allah beri kefahaman sahaja yg dpt membezakan mana intan, mana kaca...jazakillahu khairan.

Bijen M. said...

Wahh.
Sangat bermotivasi.
Fuhhh!

hidayu samsudin said...

wslm

kakaliaazuan...
Benar kak, hanya jauhari yang mngenal manikam..

Bijen M.
Benar,pertama kali bca entry...ckup memotivasikan....

Ishak Zaini said...

Aslmkm Wbt.

Dengan penuh rasa kesyukuran kami mengundang tuan/puan/cik sekeluarga untuk ke Majlis Walimah kami, Ishak & Umu 18 & 26 Dis 2010. Bertempat di Gemas N9 dan Lachang Pahang. Mohon doakan kami juga. Jemput datang ye. Jazakumullah.

hidayu samsudin said...

WSLM...

ISHAK ZAINI...

INSYAALLAH....Lepas ni boleh la keluar masturat..:)..

z@i said...

salam...
benar tu.. bersihkn ati dlu. risaukn yg lbh pnting..

hidayu samsudin said...

wasalam

Benar zai...besihkan hati kita dlu..sebelum menilai yg lain

AkumencaricintaNYA said...

Salam, hidayu..

kisah ini sangat bermakna buat akak. Terima kasih atas perkongsian.

Sesungguhnya sebaik-baik perhiasan adalah wanita yang solehah...

Akak cemburu dengan "akak" dalam cerita tersebut. Walaupun tak cantik di mata manusia, tapi Allah sayang dia lebih....